5 Langkah Untuk Menguasai Alkitab

5 Langkah Untuk Menguasai AlkitabDalam kehidupan Kristen tidak ada unsur atau kegiatan spiritual yang lebih penting daripada mempelajari Alkitab. Unsur-unsur lain yang mempengaruhi pertumbuhan orang Kristen, namun ternyata tidak bisa menggantikan betapa penting kedalaman dan penguasaan Firman Tuhan yang tertulis. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk membuatnya lebih mudah untuk memahami Alkitab.

Sayangnya, ada banyak orang yang mengklaim memiliki kesulitan dalam mempelajari Alkitab. Bisa jadi mereka belum menemukan metode sederhana dan praktis dalam studi buku ajaib ini.

Alkitab adalah pedang Roh, lebih tajam dari pedang bermata dua (Ibrani 4:12). Oleh karena itu, kita harus mengontrol dan bijaksana gunakan untuk kemuliaan Allah.

Bagaimana kita bisa menguasai Alkitab

Belajar Alkitab1. Pelajari Alkitab Setiap Hari

Kita tidak akan mendapatkan keuntungan apapun dari Alkitab jika kita belajar dari waktu ke waktu. Berapa banyak waktu yang kita gunakan untuk mempelajari Alkitab? Hal ini tergantung pada tanggung jawab dan keadaan rohani seseorang. Seorang pendeta, penginjil, guru Alkitab dapat mendisiplinkan diri selama dua sampai tiga jam sehari. Untuk kematangan iman Kristen bisa menjadi waktu yang tepat baginya adalah satu jam sehari. Mengenai waktu orang-orang Kristen yang bekerja bagi mereka adalah 15-30 menit setiap hari.

waktu Apa yang harus kita mempelajari Alkitab? Kebanyakan teolog menyarankan pagi hari adalah waktu terbaik untuk belajar Alkitab.

2. Pelajari Alkitab Secara Luas

Kenali Alkitab, bukan hanya buku atau bermain. Bukan hal yang sulit bahkan jika kita membaca Alkitab 15 menit setiap hari, maka dalam satu tahun kita telah menghabiskan seluruh Alkitab.

3. Pelajarilah Alkitab Secara Sistematis/ Berurutan 

Membaca Alkitab kusut dengan pergi di sini dan tidak ada cara yang baik. Membaca semua sesuai dengan keinginan kita akan mengakibatkan kehilangan keseimbangan dan kedalaman apa yang kita pelajari.

Ambil satu bagian dan belajar serius. Lanjutkan membaca untuk melihat isi dan menentukan aplikasi.

Ada langkah-langkah tujuh sistematis mempelajari Alkitab:

A). Berdoalah untuk Roh Kudus membimbing Anda untuk mempelajari Alkitab. Alkitab adalah buku Roh Kudus. Tidak pernah mempelajari Alkitab tanpa meminta Roh Kudus untuk membimbing Anda (Jacques 1: 5).

B). Menentukan topik / tema apa yang akan kita pelajari. Banyak hal penting yang harus dipelajari dalam Alkitab. Pemula Kristen harus / harus mempelajari dasar-dasar ajaran Kristen.

Sebagai contoh: Allah / Tuhan, dosa, keselamatan, pertumbuhan, kematangan, keuangan, keluarga, kejujuran, Gereja, dan akhir waktu.

C). Membaca buku yang cukup baik. Lakukan ini beberapa kali untuk memasuki umum dari buku ini dalam memori.

D). Memahami Alkitab adalah literal / sastra. Membaca dan mempelajari apa kata Alkitab seperti yang tertulis. Tapi ingat, Alkitab kadang-kadang menggunakan bahasa alegoris, hiperbola dan metefora.

E). Menafsirkan Alkitab dengan ayat-ayat Alkitab lainnya. Tidak ada Kitab Suci / bertentangan bertentangan. ayat-ayat Alkitab saling melengkapi (progresif).

F). Sertakan ayat Kitab Suci dalam konteks. konteksnya adalah pemain, guru atau pengawas lebih baik dari komentator.

G). Memahami Alkitab di latar belakang. latar belakang adalah dalam rangka, ia menulis, data historis, data geografis dan data mengenai budaya ayat.

4. Studi Alkitab dengan doa dan penyarahan

Tujuan utama dari studi Alkitab adalah untuk memuliakan Tuhan. Yang kedua adalah bahwa kita mengenal Allah. Sebuah objek sepertiga dari Firman Tuhan untuk mengubah hidup kita. Dan tujuan akhir adalah bahwa dengan dia kita bisa menjadi saluran berkat bagi orang lain.

5. Studi Alkitab untuk taat

Setiap kali kita mempelajari Alkitab, kita perlu bertanya pertanyaan pribadi. Bagaimana cara berlaku untuk saya, keluarga, pekerjaan, dan studi saya? bidang kehidupan saya yang relevan dengan kasus ini apa? Apakah sesuatu yang berarti saya harus lakukan? Apa yang dikatakannya tentang kehendak Allah bagi hidup saya? Apa yang dikatakan tentang bagaimana untuk memuliakan atau untuk menyenangkan Tuhan?