Cara Mendekat Kepada Tuhan Yesus

Cara Mendekat Kepada Tuhan YesusBagaimana mendekat kepada Tuhan Yesus ~ Tuhan selalu ingin berkencan dengan pria di dalamnya. Kenapa tidak? Karena hanya manusia yang diciptakan setara, dan setara dengan Tuhan. Secara kebetulan, penulis Kejadian menulis: “Tuhan berkata,” Marilah kita menjadikan manusia menurut gambar kita … dan Allah menciptakan manusia menurut gambarnya, menurut gambar Allah dia menciptakannya; pria dan wanita ia menciptakan mereka “- Kejadian 1: 26-27.

Tetapi karena manusia jatuh ke dalam dosa, hubungan Allah dengan manusia telah hancur, hancur dan tidak lagi harmonis. Dosa memisahkan Allah dari manusia. Dosa membuat manusia jauh dari Tuhan. Dosa membuat manusia bersekutu dengan Allah.

Penulis Kejadian menulis: “Dan Tuhan Allah mengutus dia dari taman Eden, untuk sampai ke tanah di mana dia berada, dia mengusir pria itu, dan di sebelah timur taman Eden, dia menempatkan dua kerubim menyala. Pedang dan berbalik ke pertahankan jalan hidup pohon “- Kejadian 3:. 23-24.

Walaupun manusia jauh dari Tuhan karena dosa, ada janji rekonsiliasi yang Tuhan katakan dan katakan. Tuhan menikmati persekutuan yang harmonis dengan manusia. Janjinya adalah ini: “Aku akan menaruh permusuhan di antara kamu dan perempuan itu, dan di antara keturunanmu dan keturunannya, keturunan mereka akan menghancurkan kepalamu, dan kamu akan mematahkan tumit mereka” – Kejadian 3:15.

Tuhan menggenapi janji inkarnasi Yesus menjadi manusia. Penulis Injil Yohanes menulis, “Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita melihat kemuliaan-Nya, sebagai satu-satunya Anak yang datang dari Bapa, penuh rahmat dan kebenaran” – Yohanes 1:14.

Yesus dilahirkan, tumbuh, melayani, dan mati di kayu salib untuk menebus umat manusia dari dosa. Malaikat itu memberi tahu Maria bahwa misi Yesus adalah menyelamatkan manusia dari dosa-dosa mereka.

Penulis Injil, Matius menulis, “Ia akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan kamu harus menamainya Yesus, karena ia akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka” – Matius 1:21. Dengan nada yang sama, rasul Paulus menulis, ”Karena ketika kita masih tidak berdaya, Kristus, waktu mati bagi orang fasik … Tetapi Allah menunjukkan kasihnya, karena dia mati untuk kita ketika kita masih berdosa.” – Roma 5 : 6, 8.

Melalui inkarnasi dan pengorbanan Yesus di kayu salib, orang memiliki harapan yang mengalami pemulihan rohani dengan Allah. Yesus sendiri mengatakan, “Yesus berkata bahwa aku adalah jalan dan kebenaran dan kehidupan. Pria itu datang kepada Bapa kecuali melalui aku.” – Yohanes 14: 6.

Jadi Yesus adalah jaminan bagi mereka yang percaya kepada-Nya bahwa kita dibenarkan, diperdamaikan dan diselamatkan, kita dapat memiliki akses kepada Bapa di surga. Penulis Yohanes menulis, “Ia adalah pendamai bagi dosa-dosa kita …” – 1 Yohanes 2: 2a.

Mengingat hal di atas, memang benar bahwa kita semua memiliki akses kepada Allah. Namun, karena berbagai masalah kita sering tidak peduli tentang Tuhan dalam hidup kita. Di sisi lain, Tuhan ingin kita memiliki hubungan yang harmonis dengan dirinya sendiri.

Bagaimana kita bisa mendekati Tuhan setiap saat?

Mendekatkan Diri Dengan Tuhan1. Doa

Doa adalah jembatan untuk mendekati Tuhan. Doa adalah cara yang efektif untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Alat ini sangat murah dan mudah dilakukan. Namun sayangnya kita sering mengabaikannya. Kami terlalu sibuk dengan urusan internal kami. Dan lupakan sejenak untuk berdoa memohon kebijaksanaan dan bimbingan. Jadi tentukan waktu, kapan, di mana dan dalam situasi apa pun, selalu ingat untuk berdoa.

Rasul Paulus, berbicara tentang doa, menawarkan nasihat, motivasi, dan bimbingan kepada semua orang Kristen dari segala usia, di seluruh dunia untuk selalu berdoa.

Rasul Paulus menulis kepada orang-orang Efesus: “untuk doa dan permohonan Selalu berdoa dalam Roh, dan memperhatikan doa tanpa akhir untuk semua orang kudus ..” – Efesus 6:18. Setelah orang Tesalonika, rasul Paulus menulis, “Teruslah berdoa” – 1 Tesalonika 5:17.

Dengan demikian, doa menjadi sarana, alat, media, jembatan bagi kita untuk memasuki hadirat Allah yang kudus. Doa adalah sarana komunikasi dengan Tuhan. Melalui doa, kita dapat memiliki akses langsung ke Tuhan. Ini adalah cara terbaik bagi kita untuk lebih dekat dengan Tuhan.

2. Baca Alkitab

Alkitab adalah cara untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Dalam Alkitab, kita mendengar Tuhan berbicara kepada kita. Dia menyampaikan janji-Nya kepada kita di dalam Alkitab. Alkitab sekarang tersedia dan mudah diakses. Jadi gunakan Alkitab Anda setiap hari untuk mendengarkan Allah berbicara kepada kami. Itu akan membimbing kita dengan cara yang benar.

Alkitab adalah firman Allah tanpa kesalahan. Alkitab adalah makanan rohani kita. Mereka berkata, karena kita hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap perkataan yang keluar dari mulut Allah. Yesus berkata, “Tetapi Yesus menjawab,” Ada tertulis, manusia tidak akan hidup dari roti saja, tetapi dari setiap kata yang keluar dari mulut Allah “- Matius 4: 4.

Apalagi firman Tuhan juga sangat berguna bagi kehidupan kita. Rasul Paulus menulis: “Semua Kitab Suci diilhami oleh Allah untuk mengajar, mengaku, benar, dan mengajarkan kebenaran – 2 Timotius 3:16.

Dengan membaca Alkitab, kita menyadari bahwa Tuhan sangat dekat dengan kita, apakah kita menyadarinya atau tidak. Namun, ketika kita membaca Alkitab, Firman Allah yang tertulis, kita ada di depannya.

3. Ibadah

Dalam ibadah bersama umat Allah, kita bisa datang kepada Allah. Kami memuji kebesaran dan keagungan. Ibadah adalah perayaan rasa terima kasih kami kepada Tuhan atas semua berkah dan bantuan yang ia berikan kepada kami. Karena itu, dengan setia ikut serta dalam ibadah mingguan kepada Tuhan bersama orang lain. Dalam ibadat, kita memperkuat iman kita diperkuat, harapan kita, motivasi kita ditingkatkan dan dikembalikan ke kehidupan.

Sebagai bagian dari penyembahan, rasul Paulus menulis bahwa aliran sesat itu sangat berharga bagi kehidupan kita. Untuk rasul Paulus menulis: “Pembinaan spiritual menguntungkan, tetapi kesalehan menguntungkan dalam segala hal, memiliki janji kehidupan setelah mati adalah sama dan kehidupan yang akan datang” – 1 Timotius 4: 8 Dengan nada yang sama penulis Ibrani juga menulis kultus, “kita tidak menjauh dari pertemuan kita, seperti yang dikatakan beberapa orang, tetapi yang lain mendesak, dan bekerja dengan rajin ketika hari Tuhan mendekat” – Ibrani 10: 25.

Dan semua upaya kita dalam persekutuan dengan Allah tidak akan sia-sia. Tuhan memenuhi janji-Nya untuk hidup kita. Saat kita beribadah, itulah cara kita mendekati Tuhan yang merupakan sumber kehidupan dan berkat. Silahkan kunjungi situs https://www.betberry.win/slots ini, jika anda ingin mencari informasi seputar permainan slot online. Sekian dan terima kasih.

Baca juga : 5 Langkah Untuk Menguasai Alkitab

5 Alasan Untuk Percaya Pada Iman Kristen

5 Alasan Untuk Percaya Pada Iman Kristen

1. Kredibilitas Sang Pendiri.

Kristus berkata bahwa Dia datang dari surga untuk menggenapi nubuat, mati untuk dosa-dosa kita, dan untuk membawa kepada Bapa-Nya semua yang percaya kepada-Nya. Logika mengatakan bahwa Dia adalah pembohong, orang gila, legenda, atau Tuhan surga.

Pengikutnya abad pertama menarik kesimpulan sendiri. Mereka berkata bahwa mereka melihat Dia berjalan di atas air, masih ada badai, menyembuhkan anggota badan yang lumpuh, memberi makan 5.000 dengan beberapa potong roti dan ikan, menjalani kehidupan yang tak bercacat, mati dalam kematian yang mengerikan, dan hidup kembali.

Selama pelayanan-Nya, ketika beberapa pengikut Yesus mempermasalahkan ajaran-Nya dan pergi, Dia bertanya kepada orang-orang terdekatnya jika mereka juga ingin pergi. Petrus berbicara untuk yang lain ketika dia berkata, “Tuhan, kepada siapa kami harus pergi? Anda memiliki kata-kata hidup yang kekal. Kami juga telah percaya dan tahu bahwa Engkau adalah Kristus, Anak Allah yang hidup “(Yohanes 6: 68-69).

2. Penjelasan Akan Hidup

Semua sistem keagamaan berupaya memberi makna bagi keberadaan kita. Semua berusaha menjelaskan kehausan kita akan signifikansi, masalah rasa sakit, dan kematian yang tak terhindarkan.

Semua agama berusaha menerapkan desain kosmos pada kehidupan pribadi kita. Namun, iman Kristenlah yang mencerminkan perhatian penuh terhadap detail yang begitu jelas dalam spesies dan ekosistem dunia alami. Kristuslah yang berbicara tentang seorang Bapa yang memperhatikan setiap burung pipit yang jatuh, seorang Bapa yang menghitung bahkan rambut kepala kita (Matius 10: 29-31).

Kristuslah yang menyatakan Allah yang menunjukkan betapa Dia peduli terhadap semua yang telah Dia ciptakan. Kristuslah yang mengenakan diri-Nya dalam kemanusiaan kita untuk merasakan apa yang kita rasakan, dan kemudian menderita dan mati menggantikan kita. Kristuslah yang menyatakan Allah yang sangat peduli dengan ciptaan-Nya sebagaimana ditunjukkan oleh desain dan perincian dunia alami (Mazmur 19: 1-6; Roma 1: 16-25).

3. Kekuatan Untuk Mengubah Kehidupan.

Bukan hanya para murid pertama berubah secara dramatis, tetapi juga salah satu musuh terburuk mereka. Paulus diubah dari seorang pembunuh Kristen menjadi salah satu pembela utama mereka (Galatia 1: 11-24).

Belakangan dia merefleksikan perubahan yang terjadi pada orang lain juga ketika dia menulis kepada gereja di Korintus, “Jangan tertipu: Baik orang yang tidak bermoral maupun penyembah berhala atau pezina atau pelacur laki-laki atau pelanggar homoseksual atau pencuri atau orang yang tamak atau pemabuk atau pemfitnah penipu tidak akan mewarisi kerajaan Allah. Dan itulah sebagian dari Anda. Tetapi kamu telah dibasuh, kamu telah dikuduskan, kamu dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus “(1 Korintus 6: 9-11 NIV).

4. Pengaruh Terhadap Masyarakat.

Seorang rabi tukang kayu dari Nazareth mengubah dunia. Kalender dan dokumen bertanggal memberi kesaksian bisu tentang kelahiran-Nya. Dari atap, kalung, dan anting-anting, tanda salib menjadi saksi visual kematian-Nya.

Pandangan dunia Barat, yang memberikan dasar bagi moralitas sosial, metodologi ilmiah, dan etos kerja yang mendorong industri, berakar pada nilai-nilai dasar Kristen.

Lembaga bantuan sosial, baik di Barat atau Timur, tidak didorong oleh nilai-nilai Hindu, Budha, ateisme, atau agnostisisme sekuler, tetapi oleh nilai langsung atau sisa dari Alkitab.

5. Penawaran Akan Keselamatan.

Pandangan agama alternatif memiliki penyelamat yang tetap di kuburan. Tidak ada sistem lain yang menawarkan kehidupan abadi sebagai hadiah bagi mereka yang memercayai Seseorang yang telah mengalahkan maut bagi mereka.

Tidak ada sistem lain yang menawarkan jaminan pengampunan, kehidupan abadi, dan adopsi ke dalam keluarga Allah dengan memanggil dan memercayai Seseorang dengan cara yang sama dengan orang yang tenggelam menyerukan dan mengandalkan penyelamatan seorang penjaga pantai (Roma 10: 9-13).

Keselamatan yang ditawarkan Kristus tidak tergantung pada apa yang telah kita lakukan untuk-Nya, tetapi pada penerimaan kita terhadap apa yang telah Dia lakukan untuk kita.

Dari pada upaya moral dan agama, keselamatan ini membutuhkan pengakuan dosa kita yang tidak berdaya. Alih-alih pencapaian iman secara pribadi, itu membutuhkan pengakuan akan kegagalan.

Tidak seperti semua pilihan iman lainnya, Kristus meminta kita untuk mengikuti-Nya — bukan untuk mendapatkan keselamatan tetapi sebagai ungkapan terima kasih, kasih, dan kepercayaan kepada Dia yang telah menyelamatkan kita (Efesus 2: 8-10)

ANDA TIDAK SENDIRI jika Anda masih tidak yakin tentang kewajaran dari iman di dalam Kristus. Cobalah untuk membaca lebih banyak tentang kristen disini http://www.maha168.com/id/joker-slot.html pahami dan resapi agar Anda bisa memantapkan diri untuk percaya dan yakin.

Tetapi perlu diingat klaim Yesus bahwa kita tidak harus menyelesaikan keraguan kita sendiri.

Dia berkata, “Jika ada orang yang memilih untuk melakukan kehendak Allah, dia akan mencari tahu apakah ajaran-Ku berasal dari Allah atau apakah aku berbicara sendiri-sendiri” (Yohanes 7:17 NIV).

Keselamatan yang Kristus tawarkan bukan hadiah untuk usaha, tetapi hadiah bagi semua yang menaruh kepercayaan mereka kepada-Nya.

Untuk menerima karunia pengampunan dari Tuhan dan kehidupan abadi, Anda dapat berdoa seperti ini: “Ya Tuhan, aku tahu aku orang berdosa. Saya tahu saya tidak bisa menyelamatkan diri. Saya percaya Yesus mati di kayu salib untuk dosa-dosa saya. Saya percaya Dia bangkit dari kematian untuk menjalani hidup-Nya melalui semua yang percaya kepada-Nya. Saya sekarang menerima Dia sebagai Juru Selamat saya. Saya menerima tawaran Anda untuk pengampunan dan kehidupan abadi. Terima kasih ayah. Dalam nama Yesus saya berdoa. Amin.”

Baca Juga : 5 Langkah Untuk Menguasai Alkitab

5 Langkah Untuk Menguasai Alkitab

5 Langkah Untuk Menguasai AlkitabDalam kehidupan Kristen tidak ada unsur atau kegiatan spiritual yang lebih penting daripada mempelajari Alkitab. Unsur-unsur lain yang mempengaruhi pertumbuhan orang Kristen, namun ternyata tidak bisa menggantikan betapa penting kedalaman dan penguasaan Firman Tuhan yang tertulis. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk membuatnya lebih mudah untuk memahami Alkitab.

Sayangnya, ada banyak orang yang mengklaim memiliki kesulitan dalam mempelajari Alkitab. Bisa jadi mereka belum menemukan metode sederhana dan praktis dalam studi buku ajaib ini.

Alkitab adalah pedang Roh, lebih tajam dari pedang bermata dua (Ibrani 4:12). Oleh karena itu, kita harus mengontrol dan bijaksana gunakan untuk kemuliaan Allah.

Bagaimana kita bisa menguasai Alkitab

Belajar Alkitab1. Pelajari Alkitab Setiap Hari

Kita tidak akan mendapatkan keuntungan apapun dari Alkitab jika kita belajar dari waktu ke waktu. Berapa banyak waktu yang kita gunakan untuk mempelajari Alkitab? Hal ini tergantung pada tanggung jawab dan keadaan rohani seseorang. Seorang pendeta, penginjil, guru Alkitab dapat mendisiplinkan diri selama dua sampai tiga jam sehari. Untuk kematangan iman Kristen bisa menjadi waktu yang tepat baginya adalah satu jam sehari. Mengenai waktu orang-orang Kristen yang bekerja bagi mereka adalah 15-30 menit setiap hari.

waktu Apa yang harus kita mempelajari Alkitab? Kebanyakan teolog menyarankan pagi hari adalah waktu terbaik untuk belajar Alkitab.

2. Pelajari Alkitab Secara Luas

Kenali Alkitab, bukan hanya buku atau bermain. Bukan hal yang sulit bahkan jika kita membaca Alkitab 15 menit setiap hari, maka dalam satu tahun kita telah menghabiskan seluruh Alkitab.

3. Pelajarilah Alkitab Secara Sistematis/ Berurutan 

Membaca Alkitab kusut dengan pergi di sini dan tidak ada cara yang baik. Membaca semua sesuai dengan keinginan kita akan mengakibatkan kehilangan keseimbangan dan kedalaman apa yang kita pelajari.

Ambil satu bagian dan belajar serius. Lanjutkan membaca untuk melihat isi dan menentukan aplikasi.

Ada langkah-langkah tujuh sistematis mempelajari Alkitab:

A). Berdoalah untuk Roh Kudus membimbing Anda untuk mempelajari Alkitab. Alkitab adalah buku Roh Kudus. Tidak pernah mempelajari Alkitab tanpa meminta Roh Kudus untuk membimbing Anda (Jacques 1: 5).

B). Menentukan topik / tema apa yang akan kita pelajari. Banyak hal penting yang harus dipelajari dalam Alkitab. Pemula Kristen harus / harus mempelajari dasar-dasar ajaran Kristen.

Sebagai contoh: Allah / Tuhan, dosa, keselamatan, pertumbuhan, kematangan, keuangan, keluarga, kejujuran, Gereja, dan akhir waktu.

C). Membaca buku yang cukup baik. Lakukan ini beberapa kali untuk memasuki umum dari buku ini dalam memori.

D). Memahami Alkitab adalah literal / sastra. Membaca dan mempelajari apa kata Alkitab seperti yang tertulis. Tapi ingat, Alkitab kadang-kadang menggunakan bahasa alegoris, hiperbola dan metefora.

E). Menafsirkan Alkitab dengan ayat-ayat Alkitab lainnya. Tidak ada Kitab Suci / bertentangan bertentangan. ayat-ayat Alkitab saling melengkapi (progresif).

F). Sertakan ayat Kitab Suci dalam konteks. konteksnya adalah pemain, guru atau pengawas lebih baik dari komentator.

G). Memahami Alkitab di latar belakang. latar belakang adalah dalam rangka, ia menulis, data historis, data geografis dan data mengenai budaya ayat.

4. Studi Alkitab dengan doa dan penyarahan

Tujuan utama dari studi Alkitab adalah untuk memuliakan Tuhan. Yang kedua adalah bahwa kita mengenal Allah. Sebuah objek sepertiga dari Firman Tuhan untuk mengubah hidup kita. Dan tujuan akhir adalah bahwa dengan dia kita bisa menjadi saluran berkat bagi orang lain.

5. Studi Alkitab untuk taat

Setiap kali kita mempelajari Alkitab, kita perlu bertanya pertanyaan pribadi. Bagaimana cara berlaku untuk saya, keluarga, pekerjaan, dan studi saya? bidang kehidupan saya yang relevan dengan kasus ini apa? Apakah sesuatu yang berarti saya harus lakukan? Apa yang dikatakannya tentang kehendak Allah bagi hidup saya? Apa yang dikatakan tentang bagaimana untuk memuliakan atau untuk menyenangkan Tuhan?