Artikel

Cara Mendekat Kepada Tuhan Yesus

Cara Mendekat Kepada Tuhan YesusBagaimana mendekat kepada Tuhan Yesus ~ Tuhan selalu ingin berkencan dengan pria di dalamnya. Kenapa tidak? Karena hanya manusia yang diciptakan setara, dan setara dengan Tuhan. Secara kebetulan, penulis Kejadian menulis: “Tuhan berkata,” Marilah kita menjadikan manusia menurut gambar kita … dan Allah menciptakan manusia menurut gambarnya, menurut gambar Allah dia menciptakannya; pria dan wanita ia menciptakan mereka “- Kejadian 1: 26-27.

Tetapi karena manusia jatuh ke dalam dosa, hubungan Allah dengan manusia telah hancur, hancur dan tidak lagi harmonis. Dosa memisahkan Allah dari manusia. Dosa membuat manusia jauh dari Tuhan. Dosa membuat manusia bersekutu dengan Allah.

Penulis Kejadian menulis: “Dan Tuhan Allah mengutus dia dari taman Eden, untuk sampai ke tanah di mana dia berada, dia mengusir pria itu, dan di sebelah timur taman Eden, dia menempatkan dua kerubim menyala. Pedang dan berbalik ke pertahankan jalan hidup pohon “- Kejadian 3:. 23-24.

Walaupun manusia jauh dari Tuhan karena dosa, ada janji rekonsiliasi yang Tuhan katakan dan katakan. Tuhan menikmati persekutuan yang harmonis dengan manusia. Janjinya adalah ini: “Aku akan menaruh permusuhan di antara kamu dan perempuan itu, dan di antara keturunanmu dan keturunannya, keturunan mereka akan menghancurkan kepalamu, dan kamu akan mematahkan tumit mereka” – Kejadian 3:15.

Tuhan menggenapi janji inkarnasi Yesus menjadi manusia. Penulis Injil Yohanes menulis, “Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita melihat kemuliaan-Nya, sebagai satu-satunya Anak yang datang dari Bapa, penuh rahmat dan kebenaran” – Yohanes 1:14.

Yesus dilahirkan, tumbuh, melayani, dan mati di kayu salib untuk menebus umat manusia dari dosa. Malaikat itu memberi tahu Maria bahwa misi Yesus adalah menyelamatkan manusia dari dosa-dosa mereka.

Penulis Injil, Matius menulis, “Ia akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan kamu harus menamainya Yesus, karena ia akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka” – Matius 1:21. Dengan nada yang sama, rasul Paulus menulis, ”Karena ketika kita masih tidak berdaya, Kristus, waktu mati bagi orang fasik … Tetapi Allah menunjukkan kasihnya, karena dia mati untuk kita ketika kita masih berdosa.” – Roma 5 : 6, 8.

Melalui inkarnasi dan pengorbanan Yesus di kayu salib, orang memiliki harapan yang mengalami pemulihan rohani dengan Allah. Yesus sendiri mengatakan, “Yesus berkata bahwa aku adalah jalan dan kebenaran dan kehidupan. Pria itu datang kepada Bapa kecuali melalui aku.” – Yohanes 14: 6.

Jadi Yesus adalah jaminan bagi mereka yang percaya kepada-Nya bahwa kita dibenarkan, diperdamaikan dan diselamatkan, kita dapat memiliki akses kepada Bapa di surga. Penulis Yohanes menulis, “Ia adalah pendamai bagi dosa-dosa kita …” – 1 Yohanes 2: 2a.

Mengingat hal di atas, memang benar bahwa kita semua memiliki akses kepada Allah. Namun, karena berbagai masalah kita sering tidak peduli tentang Tuhan dalam hidup kita. Di sisi lain, Tuhan ingin kita memiliki hubungan yang harmonis dengan dirinya sendiri.

Bagaimana kita bisa mendekati Tuhan setiap saat?

Mendekatkan Diri Dengan Tuhan1. Doa

Doa adalah jembatan untuk mendekati Tuhan. Doa adalah cara yang efektif untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Alat ini sangat murah dan mudah dilakukan. Namun sayangnya kita sering mengabaikannya. Kami terlalu sibuk dengan urusan internal kami. Dan lupakan sejenak untuk berdoa memohon kebijaksanaan dan bimbingan. Jadi tentukan waktu, kapan, di mana dan dalam situasi apa pun, selalu ingat untuk berdoa.

Rasul Paulus, berbicara tentang doa, menawarkan nasihat, motivasi, dan bimbingan kepada semua orang Kristen dari segala usia, di seluruh dunia untuk selalu berdoa.

Rasul Paulus menulis kepada orang-orang Efesus: “untuk doa dan permohonan Selalu berdoa dalam Roh, dan memperhatikan doa tanpa akhir untuk semua orang kudus ..” – Efesus 6:18. Setelah orang Tesalonika, rasul Paulus menulis, “Teruslah berdoa” – 1 Tesalonika 5:17.

Dengan demikian, doa menjadi sarana, alat, media, jembatan bagi kita untuk memasuki hadirat Allah yang kudus. Doa adalah sarana komunikasi dengan Tuhan. Melalui doa, kita dapat memiliki akses langsung ke Tuhan. Ini adalah cara terbaik bagi kita untuk lebih dekat dengan Tuhan.

2. Baca Alkitab

Alkitab adalah cara untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Dalam Alkitab, kita mendengar Tuhan berbicara kepada kita. Dia menyampaikan janji-Nya kepada kita di dalam Alkitab. Alkitab sekarang tersedia dan mudah diakses. Jadi gunakan Alkitab Anda setiap hari untuk mendengarkan Allah berbicara kepada kami. Itu akan membimbing kita dengan cara yang benar.

Alkitab adalah firman Allah tanpa kesalahan. Alkitab adalah makanan rohani kita. Mereka berkata, karena kita hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap perkataan yang keluar dari mulut Allah. Yesus berkata, “Tetapi Yesus menjawab,” Ada tertulis, manusia tidak akan hidup dari roti saja, tetapi dari setiap kata yang keluar dari mulut Allah “- Matius 4: 4.

Apalagi firman Tuhan juga sangat berguna bagi kehidupan kita. Rasul Paulus menulis: “Semua Kitab Suci diilhami oleh Allah untuk mengajar, mengaku, benar, dan mengajarkan kebenaran – 2 Timotius 3:16.

Dengan membaca Alkitab, kita menyadari bahwa Tuhan sangat dekat dengan kita, apakah kita menyadarinya atau tidak. Namun, ketika kita membaca Alkitab, Firman Allah yang tertulis, kita ada di depannya.

3. Ibadah

Dalam ibadah bersama umat Allah, kita bisa datang kepada Allah. Kami memuji kebesaran dan keagungan. Ibadah adalah perayaan rasa terima kasih kami kepada Tuhan atas semua berkah dan bantuan yang ia berikan kepada kami. Karena itu, dengan setia ikut serta dalam ibadah mingguan kepada Tuhan bersama orang lain. Dalam ibadat, kita memperkuat iman kita diperkuat, harapan kita, motivasi kita ditingkatkan dan dikembalikan ke kehidupan.

Sebagai bagian dari penyembahan, rasul Paulus menulis bahwa aliran sesat itu sangat berharga bagi kehidupan kita. Untuk rasul Paulus menulis: “Pembinaan spiritual menguntungkan, tetapi kesalehan menguntungkan dalam segala hal, memiliki janji kehidupan setelah mati adalah sama dan kehidupan yang akan datang” – 1 Timotius 4: 8 Dengan nada yang sama penulis Ibrani juga menulis kultus, “kita tidak menjauh dari pertemuan kita, seperti yang dikatakan beberapa orang, tetapi yang lain mendesak, dan bekerja dengan rajin ketika hari Tuhan mendekat” – Ibrani 10: 25.

Dan semua upaya kita dalam persekutuan dengan Allah tidak akan sia-sia. Tuhan memenuhi janji-Nya untuk hidup kita. Saat kita beribadah, itulah cara kita mendekati Tuhan yang merupakan sumber kehidupan dan berkat. Silahkan kunjungi situs https://www.betberry.win/slots ini, jika anda ingin mencari informasi seputar permainan slot online. Sekian dan terima kasih.

Baca juga : 5 Langkah Untuk Menguasai Alkitab